Meremehkan Dosa Kecil?


Thugness

Thugness

Keseimbangan antara takut dan harapan pada Tuhan seharusnya dapat kita jaga dengan maksimal, sehingga kita tidak semena-mena menganggap remeh segala sesuatu baik itu positif maupun negatif, sebaliknya semuanya layak dianggap sebagai sesuatu yang besar.

Sekecil apapun dosa, seandainya kita sadar aturan siapakah yang telah kita langgar, pasti kita akan menyesal dan mengakui bahwa hal tersebut sangatlah fatal. Contoh kongkritnya jika kita pernah ingkar janji dengan orang yang memilikikharismatik di daerah kita, pasti kita akan merasa enggan dan malu untuk menemui orang tersebut karena dosa kita yang mungkin belum dimaafkan

. Hal ini tentunya akan sangat berbeda jika orang yang kita ingkari janjinya adalah kawan dekat yang biasa saling membohongi, bercanda tawa bersama. Mungkin hanya dengan senyum simpul pun mereka akan kembali memaafkan kita dan tidak sungkan bermain bersama lagi.

 
Apapun bentuk dosa yang kita lakukan pasti memberikan efek negatif baik di dunia maupun akherat, meskipun secara kasat mata tobat dan istighfar kita diterima oleh-Nya. Masih saja bekas luka itu akan menjadi belang yang menyebabkan terhalangnya beberapa keistimewaan yang sebenarnya bisa kita nikmati di hari kelak. Seperti kesalahan para Nabi, meskipun telah tobat dan di terima tobatnya tapi tetap saja kesalahan itu membekas hingga menjadikan mereka (para Nabi) tidak bisa memberikan syafaat kepada umatnya. Kecuali Rasulullah Saw.
Bukankah orang yang pernah minum khomer tidak akan merasakan khomer (arak) diakherat kelak. Begitu juga para nabi yang jelas-jelas maksum (dijauhkan dari dosa) pun demikian, di hari kiamat kelak Nabi Adam as tidak bisa memberikan syafaat kepada umatnya karena kesalahanya pernah memakan buah khuldi, Nabi Nuh “Aku mengemban tugas memanggil umatku, tetapi aku berdoa agar umatku dimusnahkan”. Nabi Musa “aku pernah membunuh orang yang tidak diperintahkan membunuhnya”. Nabi Ibrahim “aku telah melakukan beberapa kebohongan, begi juga Nabi Isa as yang tidak mampu memberikan syafaat kepada umatnya karena pernah melakukan kesalahan.

 

Dan hanya Rasulullah Muhammad saja yang bisa memberikan syafaat kepada umatnya, karena Muhammad tidak pernah berbuat kesalahan fatal sehingga hanya beliaulah orang yang mampu menyelamatkan umatnya melalui Syafaat yang khusus.
Kesimpulannya, dosa para nabi yang telah diampuni saja masih membekas sampai hari kiamat, bagaimana dengan dosa-dosa kita yang belum jelas diampuni atau tidak? Sebaliknya Rasulullah Muhammad beristighfar 70-100X setiap hari padahal beliau adalah orang yang telah dihapus dosa yang telah lewat dan yang akan datang jika terjadi pada beliau.
Takutlah akan Dia dan senantiasa bertobat berharap semoga setiap dosa kita diampuninya.  Amen

Astaghfirullah Hal Adziem.

Salam Sayyed

Lebih dalam baca curhat Sayyed

Intuisi versus Orgasm

Lebih Indah Dari Cintamu
coretan lama (edisi Saudi):

Jambret Masjidil Harom
Sayyed Diusir Polisi Makkah

Lika Liku Jamaah Hajji Indonesia
Pengalaman Tidur Disamping Jasad Nabi
Curhat Para Pecandu xxtc :

Jilbab Hanya Sebagai Kedok, Why NOT?

Perempuan Penggoda dan Tergoda

inilah 9 Rahasia Tuhan!

Belenggu Jurnalisme Gossip

Ibadah untuK meraih Simpati Tuhan?

Wali Setan Dan Klaim Wahabi

Alqur’an Mainan?!

Gelisah yang Terusik :  Curhatku Padamu Muhammad

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Daftar isi Celoteh @SayyedEP

https://bikailarobbi.wordpress.com/2011/08/18/daftar-isi-hati/

Group Whasttap :08.232.97766.5.5

سبحان الله

Berharap dapat menyapa dirinya disana -Muh PBUH

إنا لله وإنا إليه راجعون